Belajar/Study, kewajiban atau kebutuhan?

Sore ini ditemani payung pinjaman (entah punya siapa, soalnya tadi di rumah gak ada orang tapi ada sebuah payung jadi saya anggap milik bersama 🙂 ) saya bergegas ke kampus. Ada kuliah e-Business Security. Hujan lebat mengiringi langkah semangat saya. Alhasil, basah kuyup lah diriku 😦

Kelas sudah dimulai sekitar 25 menit yang lalu, tapi sang dosen tetap mempersilahkan saya masuk (mungkin karena beliau kasihan melihat saya yang sudah basah kuyup).

Dalam hati saya berkata, pasti tidak sia-sia hari ini saya basah kuyup demi segenggam ilmu..!!!

Tapi tiba-tiba muncul pertanyaan dalam hati, saya ke kampus untuk belajar apakah karena KEWAJIBAN atau KEBUTUHAN?

Kalau mau jujur kebanyakan kita para mahasiswa di Indonesia “terpaksa” KULIAH. Kenapa? Karena kebanyakan orang lebih menghormati seseorang yang mempunyai gelar. Entah itu S1, S2, S3, S4, S-Teh, dsb.

Seharusnya kita kuliah karena merasa BUTUH untuk mengetahui “sesuatu” yang lebih. Meminjam istilah dalam film 3 idiot, seharusnya setiap orang yang masuk ke kelas harus bertanya dalam hatinya : ‘Apa yang baru hari ini yang akan saya pelajari?’

Hhhmmm…. sayangnya kebanyakan kita yang mampu untuk membayar kuliah hanya masuk ke kelas bukan untuk mengetahui sesuatu yang baru, tapi lebih dikarenakan WAJIB tanda tangan!!

Terserah di kelas nanti tidur atau bercanda dengan teman, bodoh amat dengan materi yang disampaikan dosen di depan kelas. Yang penting saya tanda tangan absensi dan setelah itu pulang. Sambil berharap 3 atau 4 tahun lagi sudah bertambah panjang nama saya. Entah berekor S.Kom, S.Pd, S.Si, dsb.

Jadi teringat falsafah hidup teman saya yang lucu tapi menarik  (semoga sekarang falsafah itu tidak berlaku untuk kita). “Mandi itu bukan kewajiban tapi kebutuhan, jadi bebas mau mandi atau gak terserah…”

Saya jadi pingin buat pertanyaan buat saya pribadi dan teman-teman semua, apakah STUDI merupakan KEBUTUHAN kita, atau hanya sebatas KEWAJIBAN?

7 thoughts on “Belajar/Study, kewajiban atau kebutuhan?

  1. wahhh kerennn 2 kak,,,,…..
    bener2…..
    ga pndang strata yg diambil….
    S1 kah?
    S2 kah?
    S3 kah?
    smw kmungkinan mhsiswax jdi sperti yg kak evang blg diatas…hihihi

  2. Studi sih cuma kewajiban. Aku kuliah cuma karena butuh gelar buat nyenengin orangtua. Kalo orientasinya kerja, gelar nggak penting. Dapat kerja itu lebih gampang ketimbang lulus kuliah. Tapi orangtuaku lebih peduli apakah aku punya gelar apa tidak. Orang-orang lebih suka liat aku malas tapi kuliah, ketimbang rajin belajar tapi nggak kuliah. Kalo memang niatnya cari ilmu atau pengetahuan, lebih baik tidak usah kuliah sekalian. Itu jauh lebih baik.

  3. Hehheheee…
    Begitu ya Sat?
    Memang sih lebih mudah cari kerja daripada lulus 🙂
    Di Indonesia kan seseorang lebih di hargai karena title-nya betul gak? Contoh nih, kalo gak ada title mana ada ortu yg mau nikahin anaknya dengan kita?
    D I L E M A… 😦

    @Erik : Ah yg benar? Saya belum meneliti loh jadi belum tentu benar nih tulisan saya🙂

    1. Oh, jelas itu, kak. Kalo kita nggak punya ijasah, maka kita bakal kesulitan dapat yang namanya ijab sah. Di situ, kuliah sudah menjadi bagian dari kebutuhan. Kebutuhan kawin-mawin. Kalo kebutuhan belajar, tetap kukatakan bahwa itu tidak bisa terjawab di kuliah. Kuliah itu cuma omong kosong. Aku nggak belajar apapun dari kuliah selain kesabaran. Kesabaran ndengerin dosen ngoceh di kelas. Kesabaran untuk disalahmengerti tiap kali berpendapat. Kesabaran untuk bayar upeti rutin ke kampus. Dan sebagainya. Tapi nggak apa-apa. Orang bilang, sabar itu subur. Hehe.

  4. Stuju nih Sat! Dunia pekuliahan sudah berubah bukan lagi tempat belajar :p
    Kalo kamu gak blajar apapun dari kuliah kalo saya malah belajar walaupun kalau mau jujur ‘hanya sedikit’ dan ‘benar2 sedikit’. Lebih banyak saya dapatkan ilmu dari kesibukan bercerita dengan teman2, baik tatap muka maupun lewat cyberspace alias dunia maya. Ya kalo kata para pakar istilah paling tepat ber’sosialisasi‘ Gak tahu nih istilahnya tepat apa gak🙂
    Iya juga ya, kadang dosen hanya ngoceh sana-sini tanpa mementingkan mahasiswanya paham apa tidak. Tapi kata2mu ini sangat baik🙂 Bisa jadi masukan positif bagi saya ketika berbagi ilmu di kelas dengan teman2 mahasiswa.
    Untuk masalah ‘upeti rutin‘ ke kampus, saya cuma bisa senyum saja 😀 Saya juga ngalamin hal tersebut bahkan sampai sekarang.
    Hahahahhaaaa…. 😀

    Nice comment 🙂

  5. Betul banget smua itu kak!!!

    Ijazah Vs Ijabzah…

    kalu gini caranya ma kuliah bukan lagi ngejar ijazah tapi ijabzah yang jadi motivasi utama hahaha….
    Parah parah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s